GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Jepang diajak investasi pada tiga sektor di Sumatera Utara

Jepang diajak investasi pada tiga sektor di Sumatera Utara

Medan (ANTARA News) - Investor Jepang diajak investasi pada tiga sektor yaitu pertanian, pendidikan, dan kesehatan, di Sumatera Utara, yang sangat dibutuhkan di provinsi t…

Jepang diajak investasi pada tiga sektor di Sumatera Utara

Medan (ANTARA News) - Investor Jepang diajak investasi pada tiga sektor yaitu pertanian, pendidikan, dan kesehatan, di Sumatera Utara, yang sangat dibutuhkan di provinsi tersebut.
"Untuk menawarkan investasi, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara melakukan pertemuan dengan investor Jepang yang tergabung dalam ASEAN Nagoya Club di Jakarta," ujar Wakil Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Musa Rajekshah di Medan, Minggu.
Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumut menawarkan investasi kepada pengusaha Jepang khususnya di bidang pertanian, pendidikan, kesehatan, dan termasuk pengelolaan sampah.
Investasi di sektor itu diharapkan karena melihat potensi yang masih besar di bidang tersebut dan juga masih sangat dibutuhkan masyarakat.
"Adanya investasi itu dipastikan dapat memberi dampak besar secara ekonomi, peningkatan lapangan kerja, serta kesejahteraan masyarakat Sumut keseluruhan," katanya.
Menurut Ijeck, panggilan akrab Wakil Gubernur Sumut itu, pengusaha Jepang itu mengaku tertarik berinvestasi baru atau meningkatkan investasi di Sumut.
"Akan ada pertemuan lanjutan dengan ASEAN Nagoya Club untuk membahas rencana investasi secara lebih serius lagi," katanya.
Ke depannya, kata Ijeck, Pemprov Sumut akan membawa dan mengenalkan pemerintah dan pengusaha kabupaten/kota kepada investor Jepang.
Ijeck menyebutkan, potensi investasi di daerah masih cukup besar termasuk di sektor pariwisata .
"Dengan bertemu langsung dan berkunjung ke daerah-daerah yang direncanakan kerja sama investasi, maka diyakini investor bisa cepat memberi keputusan jadi tidak menanamkan modalnya," katanya.
Kepala Office Asean Nagoya Club, Hisaya Matsuhita, mengatakan ada beberapa sektor yang memiliki peluang besar untuk dikembangkan bersama antara Jepang dan Indonesia.
Salah satunya adalah dalam pengelolaan sampah yang bukan saja menjaga kebersihan lingkungan, tetapi juga peluang bisnis dari hasil sampah itu.
"Pengusaha dan Pemerintah Provinsi Sumut bisa bertemu dengan Pemerintah Kota Nagoya," katanya.
Adapun bidang lainnya yang diminati Jepang, kata Hisaya, adalah kerja sama pengadaan tenaga kerja di bidang kesehatan seperti perawat.
Baca juga: Menperin apresiasi Jepang tetap berinvestasi di Palu
Baca juga: Ikan melimpah, Pemkab Sikka ingin gaet investor Jepang

Pewarta: Evalisa Siregar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Sumber: Berita Sumatera Utara

No comments